Sejarah Kerajaan Joseon

Sejarah Kerajaan Joseon – Raja Yeongjo (Hangul: Raja Yeongjo Mór, Hanja: 英祖大王, terjemahan yang lebih baik: Raja Yeongjo yang Agung) (31 Oktober 1694 – 22 April 1776, m. 16 Oktober 1724 – 22 April) 1776 21st a king of the Dinasti Joseon. Julukannya sebelum naik tahta adalah Yeoning-gun (燕寧gun/Yeoning-gun). Raja Sukjong Agung (1661-1720) adalah putra kedua Choi Suk-bin (Sukbin Choi, 1670-1718), yang menggantikan kakak laki-lakinya, dan Gyeongjong (Kyungjong, 1688-1724), ibu lainnya. , setelah banyak kontroversi. Pada tahun 1703, ibu tirinya, Permaisuri Inwon, mengadopsinya dan sang Kakak menyayanginya seperti anaknya sendiri.

Pada tahun 1720, ayah Raja Sukjong meninggal, dan Putra Mahkota Yi Yun, putra tertua Raja Sukjong, naik tahta sebagai Raja Gyeongjong pada usia 33 tahun. Namun, sebelum Raja Sukjong meninggal, dia meminta Lee Yi-myeong untuk menunjuk Pangeran Yeoning sebagai penerus Raja Gyeongjong, namun tidak ada catatan mengenai hal ini karena tidak ada pejabat atau sejarawan pada saat itu.

Sejarah Kerajaan Joseon

Sejarah Kerajaan Joseon

Pada masa pemerintahan Raja Gyeongjong, terjadi perebutan kekuasaan dan kebencian atas status kelas bawah. Noron mencoba menekan Raja Gyeongjong untuk menggantikan saudara tirinya Yeoning-gun (kemudian menjadi Raja Yeongjo). Pada tahun 1720, dua bulan setelah Raja Gyeongjong naik tahta, Pangeran Yeoning diangkat sebagai putra mahkota, Putra Mahkota. Ini menambah perebutan kekuasaan dan itu adalah awal dari pembantaian yang dikenal sebagai Sinimsawa (辛壬士禍). Fraksi Noron mengirim pesan kepada raja tanpa tanggapan, dan fraksi Soron menggunakan ini sebagai alasan bahwa fraksi Noron ingin merebut kekuasaan dan menghancurkan fraksi lawan. jabatan resmi di istana.

Menikah Pada Usia 16, Hidupnya Didedikasikan Untuk Negaranya, Inilah Kisah Tragis Dari Kehidupan Ratu Min Alias Permaisuri Myeongseong, Ratu Korea Terakhir

Sebagai tanggapan, Soronpa memanggil e dan mencoba untuk diam-diam membunuh pewaris takhta (Gun Yeoning) dengan dalih mengorganisir perburuan rubah putih yang dikabarkan menghantui istana, tetapi ibu tiri Yeoninggun membela, Permaisuri In memenangkannya dan membiarkannya hidup. . Setelah itu, Pangeran Yeoning mengatakan kepada saudara tirinya Gyeongjong bahwa ia lebih memilih meninggalkan Istana dan hidup sebagai orang biasa.

Sejarah Kerajaan Joseon

Gyeongjong meninggal pada 11 Oktober 1724. Soronpa kemudian menuduh Pangeran Yeoying sebagai penyebab kematian saudaranya, berdasarkan upaya faksi Noron sebelumnya untuk membuatnya naik tahta dan menggantikan Raja Gyeongjong. Namun, para sejarawan sekarang setuju bahwa raja mungkin telah meninggal karena keracunan makanan laut, berdasarkan gejala penyakit yang menyebabkan kematiannya. Dalam bukunya The History of Korea, Homer Hulbert menulis, “Namun, kita mungkin meragukan kebenaran rumor tersebut. Pada 16 Oktober 1724, Pangeran Yeoning naik tahta, menjadi Raja Yeongjo, Raja Joseon ke-21.

Baca Juga  8 Bukti Peninggalan Kerajaan Gowa Tallo Yang Wajib Kamu Tau

Dikatakan bahwa Raja Yeongjo sangat terlibat dalam Talentisme dan dia tahu lebih banyak tentang karya klasik daripada rakyatnya. Konfusianisme mencapai puncaknya pada masa pemerintahan Raja Yeongjo dan cucunya Jeongjo, dan ekonomi pulih dari perang pada akhir abad ke-16 dan awal abad ke-17. Pemerintahannya dikatakan sebagai salah satu yang paling mulia di Dinasti Joseon.

Sejarah Kerajaan Joseon

Alasan Mengapa Drama Sejarah The Red Sleeve, Lee Junho 2pm Wajib Ditonton

Raja Yeongjo mencintai kesejahteraan rakyat. Menurut catatan sejarah Joseon, suatu pagi di tahun ke-4 pemerintahan Raja Yeongjo, dia bangun di tengah hujan dan berkata kepada para pelayannya,

Ah minggu! Selama empat tahun itu, kita mengalami banjir, kekeringan, dan kelaparan karena kurangnya kemanusiaan dan kebenaran. Bagaimana bisa orang miskin saya menjalani hidup mereka dalam begitu banyak penderitaan? Bukankah ada pepatah lama “setiap perang ada banyak keberuntungan”? Untungnya, bagaimanapun, kami mengharapkan panen yang baik tahun ini tanpa kelaparan parah selama dua tahun terakhir. Namun saya masih khawatir meskipun musim panen sudah dekat, kita tidak bisa memprediksi apakah akan terjadi banjir atau kekeringan sebelum itu terjadi. Tidak ada yang tahu kapan hujan dingin tiba-tiba akan turun dan membanjiri ladang yang telah dipanen. Kurangnya kemenangan saya mungkin tidak memenangkan simpati Surga dan saya menderita hal-hal buruk seperti itu. Jika saya tidak merenungkan apa yang telah saya lakukan dan jika saya tidak berusaha melakukan segala sesuatu dengan kekuatan saya sendiri, bagaimana saya dapat menemukan belas kasihan di Surga? Pertama, saya harus mulai dengan merenungkan tindakan yang telah saya lakukan selama ini.

Sejarah Kerajaan Joseon

Raja Yeongjo khawatir jika hujan turun, tanaman akan hancur dan orang miskin akan mati kelaparan. Kemudian raja memerintahkan pejabatnya untuk mengurangi pajak dan mengurangi jumlah makanan yang dimakannya. Itu adalah keputusan untuk mengurangi jenis makanan yang dia makan karena khawatir orang lapar.

Baca Juga  5 Bukti Peninggalan Kerajaan Larantuka dari Katedral sampai Istana Raja

Nonton Drama Lovers Of The Red Sky Ep 1, Romansa Pelukis Era Joseon

Suatu pagi di sekitar tahun 1753, 25 tahun kemudian, Yeongjo mengingat saat jatah makanan berkurang di tahun ke-4 dan terjadi banjir, “Ah! “Saya lebih tua sekarang dari tahun itu, jadi mengapa saya bisa kurang tertarik pada orang dan kurang ingin bekerja?” Sebagai tanggapan, Raja Yeongjo memerintahkan jumlah makanan yang harus dia makan dikurangi lagi.

Sejarah Kerajaan Joseon

Orang-orang di sekitarnya menggambarkannya sebagai raja yang pandai bicara, cerdas, cerdas, dan ramah tamah. Dia mudah dimengerti dan responsif dalam komentarnya.

Pada akhir abad ke-17, Raja Yeongjo menyadari bahwa perselisihan faksi berdampak negatif pada pengelolaan keluarga kerajaan, dan dia mencoba untuk mengakhiri perselisihan antar faksi segera setelah dia naik tahta. Yeongjo memperkenalkan kembali pajak dinas militer jangka pendek, yang telah diterapkan sebelumnya, dan pergi keluar istana untuk mengumpulkan pendapat para pejabat, cendekiawan, tentara, dan rakyat jelata. Raja Yeongjo memerintahkan pajak dinas militer dipotong setengahnya dan menutupi kekurangannya dengan biaya tambahan memancing, garam, kapal, dan darat. Yeongjo juga memperkenalkan sistem akuntansi untuk mengelola sistem keuangan pendapatan dan pengeluaran kerajaan. Merupakan kebijakan yang realistis untuk membayar pajak dalam kapas atau uang daripada biji-bijian dari daerah pegunungan terpencil di provinsi Gyeongsang ke pelabuhan terdekat. Peningkatan koin untuk mendukung sirkulasi mata uang.

Sejarah Kerajaan Joseon

Menjelajahi Gyeongbokgung, Istana Terbesar Di Seoul Peninggalan Dinasti Joseon

Ketertarikan Raja Yeongjo dalam meningkatkan taraf hidup rakyat jelata tercermin dari keinginannya untuk mencerdaskan rakyat dengan membagikan buku-buku penting dalam bahasa Tionghoa (Hangeul), termasuk Teknologi Pertanian (Agriculture). Alat pengukur hujan diproduksi ulang dalam jumlah besar, didistribusikan ke administrator lokal, dan digunakan dalam proyek teknik sipil besar. Raja Yeongjo membuka kemungkinan lain untuk kemajuan sosial dan membuat perubahan yang tak terhindarkan untuk meningkatkan kualitas hidup rakyat jelata. Kebijakan Yeongjo adalah untuk menegaskan kembali kekaisaran Konfusianisme dan pemerintahan yang manusiawi, tetapi dia tidak dapat menghentikan perubahan sosial yang mengikutinya.

Aktivitas pedagang meningkat secara signifikan. Monopoli dan penyatuan modal grosir telah berkembang melalui berbagai organisasi asosiasi pedagang, banyak di antaranya berlokasi di Hanyang. Pembagian tradisional antara kantor pemerintah, katering berlisensi, dan gang kecil dan pedagang kaki lima menyatukan mereka dan terjalin menjadi sistem monopoli dan grosir.

Baca Juga  Sejarah Kerajaan Bone

Sejarah Kerajaan Joseon

Terlepas dari posisi mereka, banyak yangban tingkat yangban dan orang biasa terlibat dalam beberapa bentuk aktivitas perdagangan. Dan berkat itu, Hanyang mencapai perkembangan besar sebagai kota industri dan perdagangan pada abad ke-18. Ada peningkatan permintaan yang signifikan untuk kerajinan tangan dan barang-barang seperti pisau, topi kuda, meja makan, dan peralatan tembaga. Peraturan asli yang membatasi penggunaan topi kuda untuk membedakan kelas Yangban berangsur-angsur menghilang.

Bocoran 7 Drama Korea Agustus 2022, Ada Poong The Joseon Psychiatrist

Karena persaingan antara kelas yangban kaya bersaing untuk menerbitkan karya nenek moyang mereka meningkat, edisi bajakan juga diperdagangkan. Ini juga merupakan awal dari puisi dan novel populer di media cetak. Orang-orang sangat menghargai sindiran dan kritik sosial. Salah satu contohnya adalah , yang banyak dibaca sebagai sindiran untuk mengungkap keserakahan dan arogansi para birokrat, berhadapan dengan kesetiaan putri gisaeng.

Sejarah Kerajaan Joseon

Park Mun-soo dikenal sangat dipuji oleh raja, yang dia tunjuk sebagai petugas rahasia kerajaan atas perintah raja. Park Geun-hye, yang berperan penting dalam menekan pemberontakan Lee In-ja, berkeliling negara atas nama raja dan menangkap pejabat lokal yang korup.

Satu-satunya insiden malang Raja Yeongjo adalah kematian putranya, Putra Mahkota Sado. Menurut catatan sejarah, Sado kemungkinan mengalami gangguan jiwa dan dianggap cacat seksual setelah dituduh membunuh siapa pun di istana. Raja Yeongjo tidak dapat membunuh putranya dengan tangannya sendiri karena peraturan istana, maka pada suatu hari yang panas di bulan Agustus tahun 1762, Sado diperintahkan untuk memasuki kotak kayu besar tempat menyimpan beras. Delapan hari kemudian, Sado meninggal karena sesak napas.

Sejarah Kerajaan Joseon

Kisah Raja Sejong, Sosok Yang Berjasa Di Balik Penciptaan Aksara Hangul

Pada abad ke-19, ada desas-desus bahwa Putra Mahkota Sado tidak menderita penyakit mental, tetapi dia memfitnah, tetapi Lady Hyegyeong menolak rumor ini dalam memoarnya.

Yeongjo adalah karakter pertama yang berakting.

Sejarah Kerajaan Joseon

Drama korea kerajaan joseon, drama korea tentang kerajaan joseon, sejarah berdirinya kerajaan pajajaran, sejarah kerajaan allah, sejarah joseon, sejarah kerajaan dunia, drakor tentang kerajaan joseon, sejarah kerajaan indonesia pdf, film korea tentang kerajaan joseon, sejarah kerajaan majapahit, hanbok kerajaan dinasti joseon, sejarah kerajaan korea dinasti joseon

Leave a Comment