Sejarah Kerajaan Kota Kapur

Sejarah Kerajaan Kota Kapur – Prasasti kota Kapoor bertanggal 28 Februari 686 ditemukan di desa Kapoor (Bangka). Kini prasasti tersebut disimpan di Museum Nasional No. D.90. Pada tahun 1718, peneliti Prancis Renault menerjemahkan berita dari Cina dan India, yang ditulis oleh musafir Arab Suleiman pada tahun 851 M, yang berbicara tentang keberadaan kerajaan besar di wilayah Zabaj (nusantara).

Sementara itu, catatan Cina menyebutkan sebuah kerajaan di Nan Hai (Laut Selatan) bernama Shih-li-fu-shih. Julian kemudian menyalin nama ini pada tahun 1861 sebagai Sribhoja (transliterasi Shih-li-fo shih dari bahasa Sanskerta). Karya Julian terkait dengan karya Takakusu, yang menerjemahkan “Catatan tentang Ajaran Buddha yang Dikirim dari Laut Selatan” karya I Tsing. Takakusu menerjemahkan Shih-li-fo-shih sebagai Sribhoja. Singkat cerita, Samuel Bell merumuskan pada tahun 1886 bahwa kerajaan Sribhoja terletak di Palembang dan kerajaan ini disebut Syarbazah oleh berita Arab dan Shih-li-fo-shih atau san-fo-tsi oleh berita Cina .

Sejarah Kerajaan Kota Kapur

Sejarah Kerajaan Kota Kapur

Pada tahun 1892, Bangka menemukan sebuah prasasti batu berupa tugu di kota kapur. Prasasti-prasasti tersebut ditulis dalam aksara Palawa dan Melayu Kuno. Prasasti ini pertama kali dibaca dan didiskusikan oleh JHC. Kern pada tahun 1913. Ia menemukan hasil pembahasannya bahwa kata ‘Sriwijaya’ dan menganggap nama itu adalah nama raja karena didahului kata ‘sri’ sebagai gelar nama raja yang bernama ‘wijaya’ ‘adalah ‘. Tidak lama kemudian pada akhir tahun 1918 Coedes dapat menentukan bahwa nama Sriwijaya adalah nama sebuah kerajaan seperti dalam prasasti Raja-Raja Pertama yang menyebutkan nama raja Sriwijaya, prasasti Tanjore yang menyebutkan kerajaan-kerajaan, termasuk Sriwijaya. kerajaan, dan dalam prasasti Kota Kapur sendiri baris kedua, datu disebut Sriwijaya (Raja Sriwijaya). Shih-li-fo-shih dan san-fo-tsi yang terletak di pulau Sumatera dan ibukotanya adalah Palembang. Sejak tahun 1920-an, nama Sriwijaya sebagai nama kerajaan atau lebih tepatnya nama seorang kepala suku di Sumatera Selatan mulai populer di masyarakat. Kerajaan Kota Kapur adalah sebuah kerajaan di kabupaten A Bangka Belitung dengan bangsal Waisnawa bercorak Hindu. Keberadaan kerajaan Kota Kapur didasarkan pada penemuan prasasti setinggi 1,5 meter dan bernomor 608 saka atau 686 m.

Baca Juga  Sejarah Kerajaan Norwegia

Jelajah Riau, Ini 10 Tempat Wisata Di Kabupaten Kampar

Meskipun kerajaan Kota Kapur tidak sepopuler kerajaan-kerajaan besar di Indonesia, namun memiliki sejarah yang panjang. Bagaimana sejarah kerajaan kapur di Bangka Belitung?

Sejarah Kerajaan Kota Kapur

Mengutip buku Sejarah Nasional Indonesia (2013:132) karya Eddie Hernadi, sebuah penelitian tahun 1994 di Kota Cabourg, Pulau Bangka, memperoleh indikasi adanya kekuasaan di wilayah itu beberapa waktu sebelum munculnya kerajaan Sriwijaya. Pusat kekuasaan ini meninggalkan temuan arkeologis berupa sisa-sisa bangunan candi Hindu Wisnawa.

Dipercaya bahwa kerajaan Kota Kapur ada pada abad ke 5-6 Masehi, terbukti dengan empat arca Wisnu bergaya pra-Angkor. Selain itu keberadaan kerajaan Kota Kapoor dibuktikan dengan adanya benteng yang lebih tua dengan kerajaan Sriwijaya.

Sejarah Kerajaan Kota Kapur

Kerajaan Maritim Hindu Dan Buddha Di Nusantara

Peradaban Kerajaan Kota Lime akan menjadi jalur perdagangan internasional. Karena pada abad ketujuh, Selat Malaka merupakan pintu gerbang utama sebagai jalur masuk dan keluarnya perdagangan Cina dan India ke Indonesia.

Kapal udara sering melakukan operasi bongkar muat di pesisir Kota Kapur. Dengan cara ini sebuah pos terdepan terbentuk. Akibatnya, aktivitas perdagangan di Kota Kapur semakin meningkat.

Sejarah Kerajaan Kota Kapur

Kehidupan sosial budaya kerajaan Kota Kapur banyak dipengaruhi oleh para pedagang dari India Selatan dan Kamboja. Hal ini dibuktikan dengan ukiran pada patung dewa Wisnu dengan gaya pra-Angkor sebagai bentuk akulturasi budaya budaya Kamboja. Sedangkan tembikar Arikimedu, manik-manik batu vanila dan agama yang dianut masyarakat Kota Kapur mendapat pengaruh dari budaya India Selatan.

Makalah Kerajaan Kota Kapur

Kehidupan ekonomi di Kota Kapur yang merupakan jalur perdagangan pesisir menyebabkan banyaknya aktivitas bahari yang dilakukan oleh masyarakat. Selain itu, kota kapur terkenal dengan kesuburan tanahnya, sehingga bisa menghasilkan cabai dan arak yang diawetkan dari panasnya pohon palem.

Baca Juga  Sejarah Keraton Kaibon, Persembahan Sultan Untuk Sang Bunda

Sejarah Kerajaan Kota Kapur

Runtuhnya kerajaan Kota Kapur disebabkan oleh banyaknya bajak laut dari kapal-kapal asing, karena letak Selat Bangka yang strategis sebagai pintu gerbang kerajaan Sriwijaya. Hal ini menyebabkan Raja Daputang Hyang, penguasa Kerajaan Sriwijaya, mengirimkan bala bantuan dan berunding dengan Kerajaan Kota Kapur. Ekspansi Sriwijaya bertujuan untuk menguasai semua jalur perdagangan sepanjang pantai Sumatera.

Alhasil, kerajaan Kota Kapoor menerima tawaran kerja sama melawan para perompak dari kerajaan Sriwijaya. Ini adalah awal dari runtuhnya Kekaisaran Kota Kapur.

Sejarah Kerajaan Kota Kapur

Prasasti Kota Kapur: Hunian Yang Ditaklukan

Begitulah cara dia menjelaskan sejarah kota kapur Kerajaan. Informasi diatas dapat dijadikan sebagai pengetahuan tentang kerajaan-kerajaan yang ada di Indonesia. (PSZ)

Sejarah kerajaan jawa kuno, peninggalan sejarah kerajaan melayu, sejarah kerajaan melayu kuno, sejarah kerajaan, sejarah lengkap kerajaan majapahit, cerita sejarah kerajaan indonesia, sejarah kerajaan majapahit, sejarah kota kapur, sejarah kerajaan pejajaran, sejarah kerajaan d indonesia, sejarah berdirinya kerajaan pajajaran, sejarah kerajaan indonesia pdf

Leave a Comment