Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara – Di hampir semua buku pelajaran, kerajaan Muara Kaman disebut Kutai. Perspektif baru, nama kerajaan tersebut adalah Matapura.

Pandangan Hermann van de Wall tak lepas dari perhiasan emas seberat 9 ekor atau sekitar 340 gram itu. Seorang ilmuwan Belanda telah menemukan namanya, kalung Uncal, yang menampilkan akting cemerlang tokoh mitologi Hindu. Kalung ini selalu dipakai oleh Sultan Kutai Kertanegara di setiap negara bagian. Kerajinan emas ini sudah lama ditemukan di Muara Kaman.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Naluri Van de Wall segera membawanya ke tempat permata itu ditemukan. Pada hari Rabu, 21 April 1847, penulis kamus Melayu-Belanda itu tiba di Muarakaman, daerah yang kini berada di bawah Kabupaten Kutai Katanegara. Van der Wall melakukan perjalanan sekitar 40 kilometer ke hulu dari ibu kota kekaisaran di sepanjang Sungai Mahakam untuk sampai ke sana.

Sejarah Suku Kutai Dan Asal Usulnya Di Pulau Kalimantan

Muara Kaman adalah pemukiman kecil saat itu. Di pertemuan sungai Chidenglandaw dan Mahagan, hanya segelintir kepala keluarga yang tinggal di 39 rumah rakit atau gubuk. Kedatangan Van der Wall 174 tahun silam merupakan kali pertama Muarakaman menyambut orang asing. Diduga terdapat reruntuhan kuno di kawasan tersebut

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Tiga puluh dua tahun kemudian, kantor Epigraph Society di Batavia menerima laporan kontroversial dari Kalimantan bagian timur. Dalam surat tertanggal 9 September 1879, dokter residen

(Kalimantan Timur) melaporkan penemuan empat prasasti Yupa di hulu Sungai Mahakam. Empat monumen andesit ditemukan di Gua Kombeng Muara Kaman. Lokasi penemuan berubah dalam laporan selanjutnya sebelum para ahli sepakat bahwa prasasti tersebut benar-benar ditemukan di Muara Kaman

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Kedaton Kutai Kartanegara

Keempat prasasti tersebut kemudian diangkut ke Bataviaasch Genootschap van Kunsten en Wetenschappen, sekarang Museum Nasional di Jakarta. Terus mencari peninggalan lain di Muara Kaman. Setelah 61 tahun, tepatnya tahun 1940, tiga prasasti giok papa ditemukan kembali

Tujuh prasasti yang ditulis dalam aksara Pallava mengungkapkan banyak sejarah. Kerajaan Muara Kaman diyakini telah ada sejak abad keempat. Prasasti ini juga dianggap yang tertua, setidaknya sampai ditemukannya penemuan-penemuan baru. Prasasti pagoda giok ini sangat penting bagi masyarakat Indonesia dan nilainya tidak terkira. Yupa dari Muara Kaman menjadi akhir zaman prasejarah, atau zaman ketika tulisan belum dikenal di Nusantara.

Baca Juga  Sejarah Kerajaan Singasari Dan Majapahit

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Sejak Orde Baru hingga saat ini, hampir semua buku pelajaran memiliki narasi yang menyatu. Kerajaan Hindu tertua di Nusantara adalah Kutai di Kalimantan Timur. Raja pertama bernama Kundungga dan penggantinya adalah Aswawarman dan Mulawarman. Selama masa keemasan Maharaja Mulawarman, 20.000 ekor sapi disumbangkan kepada para Brahmana. Belakangan, para Brahmana di India menulisnya di atas sapu tangan batu giok.

Fasilitasi Lanjutan Kerajaan Kutai Mulawarman Ing Martadipura

Sebagai sumber yang paling terpercaya, tujuh prasasti giok papa tidak pernah menyebutkan nama kerajaan yang diperintah oleh Murawaman. Kata Kutai juga tidak muncul, seperti yang tertulis di buku pelajaran sejarah Indonesia.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

“Sebenarnya di catatan kaki buku sejarah nasional Indonesia, nama Kutai (digunakan sebagai) tempat ditemukannya batu giok papa. Nama Kutai digunakan sebagai perkiraan. Namun, banyak buku teks dan artikel hanya menulis Yang Tertua kerajaan di Indonesia adalah Kutai tanpa catatan kaki,” kata Mohammad Sarip. Ia berbicara dalam Webinar Sejarah Nasional pada Sabtu, 31 Juli 2021, memberikan gambaran tentang sejarah Martapura (Kutai), monarki pertama, tertua, dan terpanjang di Nusantara.

Terakhir, masyarakat sudah mengenal Kutai sebagai nama kerajaan Muara Kaman. Sarip menawarkan perspektif yang berbeda. Menurutnya, kerajaan yang diperintah oleh Murawaman bernama Martapura.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Sejarah Kaltim: Salah Paham Lembu Suwana, Satwa Mitologis Kutai Yang Dikira Milik Mulawarman

Pendapat alumni sertifikat kompetensi sejarawan Kemendikbud tahun 2020 ini didasarkan pada dua naskah dan merupakan informasi langsung. Manuskrip pertama adalah aksara giok papa, totalnya ada tujuh. kronik lain adalah sebuah buku

Buku yang ditulis dalam bahasa Melayu-Arab itu selesai pada tahun 1849. Buku tersebut berasal dari Kesultanan Kutai Kertanegara, sebuah kerajaan berbeda yang didirikan pada abad ke-13 oleh Kutai Lama di hilir Sungai Mahakam. Kerajaan tersebut kemudian menaklukan kesultanan dinasti Murawaman pada tahun 1635.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Prasasti Yupa, sumber besar pertama, sama sekali tidak menyebutkan nama kerajaan yang diperintah oleh keturunan Kundonga. Mengutip sejarawan Contantinus Alting Mees dan Solco Walle Tromp, Sarip menulis bahwa nama Kutai baru dikenal setelah Aji Batara Agung Dewa Sakti mendirikan kerajaan Kutai Kertanegara. Kutai merupakan gabungan dari petai, tupai, pantai dan kumpai. Barang-barang tersebut ditemukan oleh Aji Batara Agung Dewa Sakti saat berburu di Jaitan Layar atau Kutai Lama. Deskripsi ini sesuai dengan teks Melayu-Arab buku tersebut

Gerakan Literasi Kutai

Dalam buku Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, itu didefinisikan sebagai hutan belantara. Namun, sumber berita India ini tidak jelas. Buku Kemendikbud juga diterbitkan, namun tanpa catatan kaki. Sehingga sulit untuk mengecek sumber primernya”, jelas Sarip.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Adapun nama kerajaan yang diperintah oleh Murawaman disebut Martapura. Menurut Salip, kata “ing Martapura” ditemukan setelah nama Pangeran Sinum Panji Mandapa. Raja Kutai Kertanegara menambahkan gelar tersebut

Baca Juga  Peninggalan Kerajaan Islam Beserta Sejarah Singkatnya

Sarip mengatakan, nama Martadipura baru muncul pada 1980-an. Ahmad Dahlan, Bupati Kutai 1965-1979, mengungkapkan gagasan Dr. Anwar Soetoen, pejabat Pemda II Kutai. Soetoen berpendapat demikian untuk sementara

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Jelajah Objek Wisata Di Tenggarong, Kota Cantiknya Kutai Kartanegara

Muhammad Sarip menulis: “Pendapat yang ditulis oleh dua arkeolog yang belajar arkeologi di Muara Kaman ini, Dwi Cahyono dan Gunad, salah.” Menurut kedua arkeolog ini, masuknya Kutai Kertanegara ing Martadipura terulang kembali.

Sarip kembali memicu perdebatan soal nama Martapura. Pertama, sebuah bukit kecil di kawasan Murakaman kuno bernama Gunung Maltapura. Selain itu, stempel Sultan Kutai yang dikeluarkan tahun 1999 masih menggunakan Martapura, bukan Martadipura. Nama Martapura digunakan oleh banyak sarjana dan sejarawan bahkan sebelum tahun 1980-an.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Nama Martapura di Muara Kaman memiliki kemiripan dengan kecamatan Martapura di Kabupaten Banjar, Kalimantan Selatan. Namun, karena keterbatasan data, hubungan antara kedua situs tersebut tidak konklusif. Sarip mengutip antara lain perkataan Prof. Sambas Wirakusumah (Sambas rektor pertama Universitas Murawaman) bahwa setelah jatuhnya Muara Kaman ke Kutai Kertanegara, seorang pria bernama Nanang Baya memberi jalan ke Banjarmasin.

Kerajaan Hindu Tersohor Di Indonesia

Nomor yang sama juga tertulis yaitu Ki Narangbaya. Namun, patung Sarasilah itu disebut-sebut baru sampai ke Kota Bangun yang jaraknya sekitar 20 kilometer dari Morakaman.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

, sebut tokoh bernama Kiai Narangbaja, […]. Pada tahun 1641, enam tahun setelah jatuhnya kerajaan Martapura, Narambaja menjadi salah satu pengiring yang dikirim Sultan Bangali ke Kesultanan Mataram,” tulis Sarip.

Gagasan bahwa Kutai bukanlah nama kerajaan Muara Kaman disebut-sebut sebagai bagian dari dinamika disiplin ilmu sejarah. Penulisan sejarah bergerak dan berubah setiap kali penemuan baru atau penemuan penelitian dibuat. Nama kerajaan Muara Kaman sekarang Martapura, yang umum karena nama Ken Arok baru saja diubah menjadi Ken Angrok.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Tata Pemerintahan Kasultanan Kutai Kartanegara Di Msa Sultan H.a.m. Salehuddin Ii 1999 2018

“Kami sepakat bahwa (nama) Kutai tidak tertulis dalam prasasti Yupa. Namun, Martapura lebih bisa diterima,” kata sejarawan Universitas Indonesia Ita Syamtasiyah Ahyat dalam webinar.

Ita menyebut tulisan-tulisan Salipi tentang kerajaan Martapura bisa digolongkan sebagai sejarah lokal. Tata letaknya didasarkan pada teks seperti prasasti, kronik, dan manuskrip kuno.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Sumardiansyah Perdana Kusuma, Ketua Asosiasi Guru Sejarah Indonesia (AGSI), juga menyampaikan pandangannya. Dia setuju bahwa menyebut Kutai sebagai kerajaan di Muara Kaman adalah salah. Bahkan, batu giok ditemukan di Kesultanan Kutai. Sumardiansyah berharap kajian sejarah lokal seperti ini lebih banyak dilakukan agar sejarah bangsa tidak terfokus di Pulau Jawa saja.

Museum Mulawarman Tiket & Koleksi Januari 2023

Disampaikan dalam webinar yang difasilitasi dengan baik oleh Nabila Nandini sebagai moderator. Nabila merupakan perempuan pertama di Kaltim dan satu-satunya wakil Kalimantan yang lolos seleksi nasional untuk mengikuti Bimbingan Teknis Penulisan Sejarah Kemendikbud 2021.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Aktivis literasi sejarah Kutai Chai Siswandi menjadi salah satu kontributor buku tersebut. Dikatakannya, Arvin-Melayu menyandang gelar Raja Martapura setelah berhasil mengalahkan Muara Kaman. Nama keluarga kerajaan dari dinasti Murawaman tidak disebutkan dengan jelas.

Baca Juga  Sejarah Kerajaan Islam Di Sulawesi

“Beberapa sejarawan seperti Meath dan Trump juga berhati-hati menamai kerajaan itu. Bahkan, Michael Kumans, seorang Katolik yang menjadi uskup Kalimantan Timur, memilih Kerajaan Murawaman sebagai nama,” kata Chai. kata Siswandi.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Keliru Panjang Di Buku Pelajaran, Kerajaan Tertua Di Nusantara Bernama Martapura, Bukannya Kutai

Webinar yang berlangsung hampir tiga jam ini sarat dengan diskusi menarik. Peserta yang hadir mencapai 700 orang, sebagian dari luar Kaltim. Dalam webinar yang diselenggarakan oleh AGSI Kaltim bekerjasama dengan Gerakan Literasi Kutai, puluhan pertanyaan tidak dapat dijawab karena keterbatasan waktu.

Buku ini memiliki tujuh bab dan 147 halaman. Perpustakaan dijual seharga Rp 59.000. Pesanan umum bisa WhatsApp 0853-4745-6753. Juga untuk area Tenggarong dan sekitarnya WhatsApp 0811-5504-300. (*) Kusuma mengikuti seorang hamba Allah yang ingin memberi manfaat bagi umat Islam dan umat Islam dunia. Saya suka traveling dan wisata kuliner.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Sejarah Kerajaan Kutai merupakan salah satu perdebatan paling populer dalam sejarah Indonesia. Salah satu kerajaan yang sangat menguasai wilayah Kutai Katanigara.

Sejarah Kerajaan Kutai Kuno

Ya, sejarah Kerajaan Kutai menjadi bagian penting dalam mempengaruhi perkembangan masyarakat Nusantara yang kemudian menjadi pelopor Indonesia.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Kerajaan ini terletak di wilayah Kutai Kalimantan Timur. Saat membahas sejarah, jelaskan bahwa Kutai adalah salah satu kerajaan Hindu tertua yang pernah ada di Indonesia.

Kutai bukan hanya kerajaan tertua, tetapi juga yang paling kuat, meninggalkan beberapa reruntuhan yang masih bisa dilihat hingga saat ini.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Infografik Perang Kolosal Kerajaan Kutai Kertanegara Melawan Kerajaan Martapura

Seperti disebutkan sebelumnya, Kutai adalah salah satu kerajaan Hindu tertua di Indonesia. Kerajaan ini didirikan pada abad ke-5.

Bukti berdirinya Kutai pada abad ini adalah ditemukannya tujuh prasasti giok papa. Nah, kerajaan ini terletak di Muara Kaman dekat kota Tenggarong di Kalimantan Barat.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Letaknya yang dekat dengan sumber Sungai Mahakam membuat wilayah Kutai menjadi daerah yang subur dengan banyak jenis vegetasi.

Sejarah Awal Berdirinya Kerajaan Kutai

Ditulis dalam abjad Balawa dan bahasa Sansekerta, prasasti tersebut menjelaskan beberapa hal yang berkaitan dengan kerajaan Kutai, seperti nama raja pertama, Kudonga.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Dalam catatan sejarah Kerajaan Kutai disebutkan bahwa Kutai merupakan salah satu kerajaan dengan pemerintahan yang baik.

Kutai adalah salah satu kerajaan dengan kekuatan politik yang besar. Ini ditunjukkan oleh pengaruh raja yang kuat atas rakyatnya.

Sejarah Kerajaan Kutai Kartanegara

Kerajaan Kutai Presentasi

Juga, kepemimpinan Kutai tidak dipimpin oleh kepala suku

Kerajaan kutai kartanegara terletak di, sejarah kutai kartanegara, hotel di kutai kartanegara, kerajaan kutai kartanegara, peninggalan kerajaan kutai kartanegara, makalah kerajaan kutai kartanegara, kutai kartanegara, sejarah singkat kerajaan kutai kartanegara, prasasti kerajaan kutai kartanegara, sejarah kerajaan kutai kartanegara lengkap, masa kejayaan kerajaan kutai kartanegara, silsilah kerajaan kutai kartanegara

Leave a Comment