Sejarah Kerajaan Norwegia

Sejarah Kerajaan Norwegia – Sejarah kuno tidak selalu dikaitkan dengan peperangan dan peperangan, ada juga sejarah penjarahan dan penjelajahan yang sulit untuk didiskusikan. Negara yang sama dikenal karena merampok dan menjelajahi Viking. Spesies ini berasal dari dataran dingin Skandinavia, dan pada awal abad ke-9 mulai memasuki Eropa Barat melalui Laut Utara.

Wilayah Eropa pada saat itu berada di bawah kendali Kekaisaran Prancis, dan bangsa Viking melakukan perjalanan seperti gelombang laut untuk menjarah wilayah tersebut. Meskipun negara ini dikenal sebagai negara bajak laut, ia juga merupakan negara pedagang dan pendatang, dan mempengaruhi kehidupan berbagai negara di benua Eropa.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Sejarah Kerajaan Norwegia

Ketika kaum Barian menginvasi Eropa antara tahun 350-550 M, sebagian dari mereka menetap di Skandinavia. Pada abad ke-8, keturunan mereka, yang dikenal sebagai Viking, hidup dalam berbagai kelompok di Norwegia, Swedia, dan Denmark. Mereka hidup dengan bercocok tanam dan berdagang.

Daftar 28 Negara Kerajaan Atau Negara Monarki Yang Ada Di Dunia

Banyak klan Viking dan budak mereka tinggal di pertanian. Mereka bekerja keras untuk mendapatkan apa yang mereka butuhkan. Tanaman mereka adalah gandum dan biji-bijian yang digunakan untuk membuat roti dan bubur. Mereka juga beternak domba, sapi, kambing, babi dan ayam.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Dalam hal perdagangan, Viking dikenal sebagai pembuat kapal dan pelaut. Dari teknologi ini, para pedagang Viking mengirim barang-barang mereka ke seluruh Eropa dan Asia Barat, dan melakukan penjelajahan pertama di Islandia, Greenland, dan Amerika Utara (Sekitar 1000, Viking Norwegia, Leif Ericson dan pengikutnya dan mereka berlayar dari Pulau Hijau ke – pantai Amerika Utara, tempat mereka mendirikan koloni bernama Vinlandia).

Selain bercocok tanam dan berdagang, bangsa Viking juga membentuk pemerintahan yang efisien. Orang-orang lokal memberikan suara dalam apa yang disebut dewan

Sejarah Kerajaan Norwegia

Menakjubkan.!! Norwegia Membuat Terowongan Kapal Pesiar Pertama Di Dunia

Pertimbangan. Penjahat yang masih dalam masa percobaan dapat diperbudak di pertanian Skandinavia atau dijual ke luar negeri.

Baca Juga  Bukti Peninggalan Kerajaan Sriwijaya

Pada abad ke-9, ketika populasi meningkat, lahan subur berkurang. Itu sebabnya banyak orang Viking memutuskan untuk menyerang pantai melalui mereka.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Pada abad ke-7 M, Viking mulai meninggalkan tanah air mereka di Norwegia, Denmark, dan Swedia (juga dikenal sebagai Skandinavia) untuk berlayar mencari kekayaan dan lahan pertanian yang bagus. Mereka membuat perahu kayu yang bagus dan bisa berlayar di laut atau sungai.

Menteri Lhk Indonesia Ajak Menteri Iklim Dan Lh Norwegia Ke Salah Satu Titik Rehabilitasi Mangrove

Bangsa Viking membangun kapal besar dengan lambung yang kuat sebagai bingkai. Menggunakan perahu atau perahu, perahu ini dapat bergerak dengan cepat. Saat dibutuhkan, perahu ini bisa ditarik oleh sekelompok orang di seluruh negeri.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Nyatanya, perahu ini bisa ditarik jarak jauh di tengah Rusia, sehingga Anda bisa pergi dari sungai ke sungai. Kapal Viking juga mudah berlabuh tanpa perlu berlabuh. Perahu ini berbentuk naga di haluannya, yang dipercaya dapat menakuti roh jahat, monster laut, dan musuh.

Kapal-kapal ini, yang dikelolanya dengan sangat baik, menyerang Eropa dengan cepat dan efisien. Hal ini menyulitkan para penguasa Eropa untuk memprediksi kedatangan bangsa Viking di wilayah mereka.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Dubes Todung Mulya Lubis Lantik Konsul Kehormatan Ri Untuk Islandia

Eropa pada awal abad ke-9 ditandai dengan perebutan kekuasaan oleh keturunan Charles the Great (Karel the Bald, Louis dan Lothair). Perebutan kekuasaan ini menyebabkan kemunduran Kekaisaran Prancis, dan baru pada tahun 839 perang berakhir dengan Perjanjian Verdum, sebuah perjanjian yang membagi Kekaisaran Prancis.

Perjanjian tertulis itu benar-benar membagi tanah Prancis menjadi divisi-divisi terpisah. Sekali lagi, satu kerajaan tidak berada di luar cakupan konsep yang sulit dicapai pada saat itu.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Setelah Perjanjian Verdum, Karel si Botak harus menghadapi ancaman yang lebih sulit diatasi daripada saudara-saudaranya yang haus kekuasaan: ancaman dari utara, yang melihat Sungai Loire sebagai pintu gerbang yang tepat menuju kerajaannya. .

Istana Kerajaan (oslo, Norwegia)

Penjajah adalah Viking, pengembara muda dari wilayah Skandinavia, yang meninggalkan kota yang dingin dan hangat untuk menghidupi keluarga mereka. Orang-orang nomaden ini telah mengarungi lautan selama berabad-abad, tetapi perubahan iklim yang tiba-tiba dan luar biasa memungkinkan mereka untuk bepergian dengan bebas ke tempat-tempat yang belum pernah mereka kunjungi sebelumnya.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Perubahan iklim dikenal sebagai periode pemanasan tengah. Periode ini dimulai pada tahun 800, ditandai dengan kenaikan suhu di Eropa. Kenaikan suhu ini cukup untuk mencairkan es di jalur laut pertama. Berlayar di lautan dingin yang membeku sangat berbahaya, dan bisa dilakukan berbulan-bulan.

Pada pertengahan abad ke-9, Viking dapat melakukan perjalanan sepanjang tahun dan bebas memasuki bagian lain Eropa. Awalnya, Viking menyerbu biara-biara kaya dan kota-kota pesisir. Kemudian mereka pindah ke sungai Rhine, Seine, dan Loire untuk menyerang pusat kota.

Baca Juga  10 Peninggalan Kerajaan Islam di Lampung dari Banten hingga Bone

Sejarah Kerajaan Norwegia

Nasib Para Ahli Waris Kerajaan Kerajaan Yang Runtuh Di Eropa

Viking terlibat dalam pembakaran Rouen dan penghancuran kota-kota di sepanjang Seine selama Perang Saudara Prancis. Mereka telah menginvasi wilayah di barat daya Kerajaan Karelia pada tahun 843.

Pada tahun 844, atau setahun setelah pelaksanaan Perjanjian Verdum, bangsa Viking kembali memasuki wilayah emir Cordoba, Abu ar-Rahman II. Dia mencoba mengejar Viking (Viking biasanya memilih untuk mengambil harta karun, daripada tinggal untuk pertarungan yang lama). Namun, Emir Cordoba menyadari bahwa dia tidak dapat menghentikan para perompak, jadi dia mulai membangun lebih banyak kapal.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Suatu tahun, Viking melancarkan serangan besar-besaran di kerajaan Karelia. Prancis terbukti lebih tidak kompeten melawan penjajah daripada emir Kordoba. Dalam beberapa minggu, kapal Viking telah tiba di Paris, sementara beberapa di antaranya menjarah daerah sekitarnya.

Suatu Maret Di Norwegia

Kapal Viking akhirnya tiba di luar Paris pada hari Minggu Paskah. Karel mencoba menyuap pemimpin mereka, Ragnar Lodbrok, dengan tujuh ribu pon emas, tetapi setelah kapal mereka kembali ke sungai, penyerbuan berlanjut.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Antara 858 dan 860, kapal Viking terus menyerang pantai selatan dan timur Spanyol. Beberapa kapal Viking memasuki Mediterania, merusak pantai Italia. Beberapa kapal berlayar melintasi Mediterania dan mencoba menjarah Alexandria.

Karel si Botak tidak berhasil melawan ancaman serupa. Viking menculik imam besar dan menuntut uang tebusan yang besar untuk pembebasannya. Mereka bahkan membakar gereja besar Poitiers, dan merebut semua kerajaan utara.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Unik.! Mengalami Matahari Tengah Malam.!! Sejarah Dan Fakta Menarik Kota Oslo Norwegia

Setiap kali Karel membayar Viking, mereka meninggalkan daerah itu, tetapi mereka selalu kembali. Hal ini membuat pemerintahan Karel sangat tidak disukai rakyatnya yang membayar pajak untuk pemerintah.

Pada 860, Charlemagne mulai membangun jembatan berbenteng melintasi sungai untuk melindungi dari Viking. Jembatan pertama yang melintasi Seine sangat berguna untuk menghentikan kapal-kapal panjang Viking, sehingga bendungan dibangun di seluruh kekaisaran.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Karel juga mengeluarkan dekrit yang melarang pengoperasian kapal tinggi ilegal. Membangun jembatan yang aman adalah proyek jangka panjang. Butuh waktu bertahun-tahun untuk menyelesaikan pembangunan jembatan pertahanan. Sebaliknya, orang-orang yang tinggal di lembah dekat sungai tidak memiliki kekuatan untuk melawan Viking.

Kerajaan Norwegia Stok Foto, Kerajaan Norwegia Gambar Bebas Royalti

Di Eropa Timur, masuknya perampok Viking mengirimkan gelombang yang menghantam tembok Konstantinopel. Saat itu, Konstantinopel diperintah oleh Michael III, cucu dari jenderal besar Michael II. Jenderal Michael II memerintah dan mengeksekusi Leo V pada misa Natal. Mikhael III mewarisi tahta Bizantium pada tahun 842 pada usia dua tahun, sehingga ibu dan pamannya menguasai pemerintahan Konstantinopel.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Seperti Karel si Botak, para bangsawan Konstantinopel tidak mampu menahan invasi Viking. Sekitar tahun 860-an, dua ratus kapal tenggelam di Laut Hitam. Kapal-kapal yang dipenuhi ribuan perompak terdampar di pantai, membakar dan menghancurkan segala sesuatu di luar tembok Konstantinopel.

Baca Juga  Silsilah Kesultanan Banten Lengkap

Para penjahat menunjukkan pedang mereka kepada orang-orang yang ketakutan. Uskup Photius menggambarkan Viking sebagai beruang liar yang menebangi penduduk tanah seperti rumput.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Buah Koleksi Batang Emas Peringatan Dewi Odin Mitologi Norwegia Untuk Dekorasi Rumah|non Koin Mata Uang|

Viking menjarah area di luar gerbang Konstantinopel selama lebih dari seminggu, sebelum menerobos gerbang Konstantinopel. Melihat tiang-tiang itu mulai bergerak, para pejabat tinggi Konstantinopel segera menyatakan bahwa tiang-tiang itu takut akan pembalasan Bizantium. Faktanya, menjarah dan mundur adalah strategi yang bagus untuk Viking.

Pada tahun 865 M, pasukan Viking telah menjarah kerajaan Prancis dari kastil-kastil yang dibangun oleh Karel si Botak, menyeberangi lautan ke negeri lain.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Sementara itu, di seberang perairan di sebelah barat Prancis terdapat pulau Inggris, yang diperintah oleh raja dan beberapa tentara. Tidak mudah bagi raja dan jenderal untuk bekerja sama, jadi hanya ada sedikit perang di Inggris.

Mereka Merelakan Diri​—di Norwegia

Di utara adalah Picts, yang berperang melawan Skotlandia, penguasa Irlandia Barat. Di selatan, tujuh raja keturunan Anglo-Saxon membagi pedesaan Inggris. Pantai barat daya didominasi oleh orang Welsh, Romawi, dan Irlandia, serta penduduk asli Inggris yang telah tinggal di sana sejak abad ke-4.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Dua puluh tahun sebelum Viking tiba di Inggris, daerah itu terbagi menjadi dua kerajaan yang kuat. Yang pertama adalah House of Alpin (Skotlandia telah menggantikan Picts), yang mencapai sejauh Inggris ke utara. Kedua, kerajaan Wessex, yang dihidupkan kembali pada tahun 860, mencakup semua wilayah di tenggara Inggris. Namun, tidak ada raja yang cukup kuat untuk mendorong pasukan Anglo-Saxon menjadi satu pasukan untuk mengalahkan Viking.

Bangsa Viking tiba di Inggris pada tahun 864 M, menetap pertama kali di Wessex. Kedatangan bajak laut Viking dipimpin oleh 3 bersaudara: Halfdan, Ivar dan Ubber, anak dari bajak laut Viking bernama Ragnar Lodbrok.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Rusia Dan Denmark: Bersekutu Selama Berabad Abad Untuk Alasan Yang Sama

Kedatangan pasukan Viking ditandai dengan pengibaran bendera burung gagak (gagak), lambang dewa Odin. Bendera adalah simbol agama kuno yang masih diyakini oleh beberapa orang Kristen Anglo-Saxon.

Anglo-Saxon tidak dapat berbuat banyak melawan pasukan Viking yang sangat banyak pada tahun 865. Serangan besar-besaran Viking sangat menakutkan.

Sejarah Kerajaan Norwegia

Kerajaan norwegia, peninggalan sejarah kerajaan melayu, sejarah kerajaan melayu kuno, cerita sejarah kerajaan indonesia, sejarah berdirinya kerajaan pajajaran, sejarah kerajaan dunia, sejarah kerajaan d indonesia, sejarah kerajaan majapahit, sejarah lengkap kerajaan majapahit, sejarah norwegia, sejarah kerajaan indonesia pdf, sejarah kerajaan jawa kuno

Leave a Comment